Tulisan Terbaru

Wawasan baru maupun tips

Komunikasi Klien, Soft Skill Programmer Yang Paling Penting

Selain bertanggung jawab untuk membuat perangkat lunak dan menguji program komputer, seorang programer perlu membangun komunikasi yang baik dengan klien. Bekerja bersama tim dan mampu menyampaikan kebutuhan dalam pengembangan produk, adalah soft skill yang perlu dimilik seorang programmer.

Menjadi programmer adalah pekerjaan yang kompleks yang melibatkan banyak orang dan teknologi yang berbeda. Pengembang perangkat lunak yang paling sukses dapat bekerja dengan semua orang. Mampu berkomunikasi secara efektif sangat penting. Misalnya, pengembang perangkat lunak perlu menjelaskan pekerjaan mereka dalam bahasa yang sederhana. Ini termasuk keputusan desain. Mereka perlu mengatasi tantangan pengkodean. Sederhananya, mereka perlu menjelaskan apa yang mereka lakukan dan bagaimana mereka melakukannya.

Seorang programer kerap hanya berfokus pada penulisan kode dan kadang tak peduli dengan tugas di luar tanggung jawabnya. Padahal hal ini bisa membuat klien merasa produk yang ia kembangkan tak mendapatkan perhatian serius. Namun, hal ini tidak selalu terjadi. Di masa transformasi digital ini, industri rekayasa Software kita pasti akan bertemu programmer yang tidak keberatan berpartisipasi dalam proses berkomunikasi dengan klien.

Pendekatan komunikatif dengan klien memungkinkan programer untuk membuat produk yang lebih baik lagi. Selain itu, kreativitas, pemikiran teknologi, dan pengalaman programmer juga menyebabkan menghindari banyak masalah. Untuk itu kamu sebagai programer harus fokus pada bagaimana kita dapat meningkatkan keterampilan komunikasi programer dan klien agar bisa membuat produk yang lebih baik lagi.

Kerja-kerja pemrograman membutuhkan kekompakan tim. Melalui kolaborasi itulah aplikasi dan layanan komputasi dibuat. Komunikasi yang efektif dan menciptakan lingkungan kerja yang positif antara semua anggota tim sangat penting. Ada kalanya kita memiliki tim yang di seluruh negeri atau dunia. Misalnya, tim ini mungkin terletak sangat berjauhan atau berinteraksi melalui panggilan telepon, konferensi video, email, atau sarana elektronik lainnya. Setiap peran pengembangan, dari pemimpin tim hingga manajer, adalah bagian dari proyek itu.

Ada pemahaman yang salah bahwa programmer hanya perlu berurusan dengan kode mereka, tidak mengajukan beberapa pertanyaan kepada klien, dan fokus menyelesaikan aplikasi tanpa komunikasi dengan klien. Hal ini bisa berujung buruk jika kita hanya berfokus pada kode tanpa mau berkomunikasi. Komunikasi yang terkait dengan proyek harus mengalir dalam dua arah.

Ketika klien menyampaikan harapannya terhadap sebuah aplikasi, siapa yang dapat mendefinisikan batasan teknologinya lebih baik daripada programmer? Seorang programmer tidak boleh mengabaikan pandangan sebagai programer, kita hanya bertugas mengerjakan kode, tapi tidak secara aktif berkomunikasi dengan klien. Meskipun kamu seorang introvert, secara aktif berkomunikasi dapat membantu pengembangan produk.

Sebuah riset tentang programmer menunjukkan bahwa sikap introvert hanya 10% dari total populasi programmer. Di sisi lain, programmer juga tidak boleh menghindari terlibat dalam proyek pada tahap desain UX/UI, feedback, dan diskusi terkait app yang dibuat. Tunjukkan bahwa Anda peduli dan itu akan dihargai.

Jika klien melihat bahwa komentar yang dibuat programer membantu perbaikan nyata untuk solusi tertentu atau untuk menghindari masalah, mereka akan merasa diperhatikan dengan baik. Sangat penting bahwa manajer proyek dan pemimpin tim yang terlibat dalam proyek mendukung pemrograman dan mendorong mereka untuk membagikan pemikiran mereka, serta melibatkan mereka dalam beberapa korespondensi dengan klien, jika memungkinkan.

Namun, berhati-hatilah dengan saran, jangan menggurui atau bahkan bersikap sombong pada klien. Sangat sering, meeting antara programer dan klien menjadi pemborosan waktu yang tidak perlu karena adanya rasa ingin pamer atau sok tahu. Melibatkan programmer dalam komunikasi bersama klien akan membuat produk yang dihasilkan akan jadi jauh lebih baik.

Selain komunikasi, manajemen waktu adalah kunci untuk menjadi programmer yang sukses. Banyak hal bisa salah, dan desain sistem komputer bisa menjadi rumit. Untuk tetap di depan masalah, programmer perlu merencanakan ke depan. Mereka juga harus fleksibel karena masalah bisa muncul kapan saja. Mengelola tekanan proyek dan pengiriman tepat waktu itu penting, tetapi manajer proyek perlu menyeimbangkan ini dengan memastikan mereka tidak membuang waktu untuk hal-hal yang tidak relevan. Mereka perlu memprioritaskan tugas, merencanakan hari mereka secara efisien, dan menangani gangguan.

Saat berkomunikasi dengan klien, ada baiknya menggunakan bahasa yang mudah dimengerti dan berfokus pada kebaikan produk. Menggunakan istilah algoritma paling canggih dalam proyek rekayasa perangkat lunak tidak masuk akal jika klien tidak memahami keuntungan nyata apa yang akan diberikan kepadanya. Untuk itu seorang programer harus menjelaskan dengan mudah dan bisa dipahami klien.

Sebagai seorang programmer kamu harus mendengarkan dengan cermat kebutuhan klien. Mencoba mendorong sesuatu yang menurut kamu super modern dan ekstensif dapat berakhir dengan kegagalan jika klien membutuhkan sesuatu yang sama sekali berbeda. Sebelum memberi saran dan mengusulkan solusi alternatif, hal pertama yang perlu dilakukan adalah bertanya apakah mereka butuh atau tidak.

Dalam banyak kasus klien mungkin bukan orang yang mahir dalam teknologi. Jika ada yang kurang jelas, sebaiknya programer segera bertindak sebagai penerjemah - dari bahasa pemrograman ke manusia. Juga, ingat tentang "faktor manusia" yang sangat penting. Intinya adalah membuat kesalahan terjadi pada semua orang dan kita tidak harus memainkan yang sempurna dengan segala cara.

Sebagai programmer ada baiknya kita bersikap profesional tetapi ingat bahwa ada orang yang tidak paham dalam mengerjakan sebuah aplikasi. Ini akan sangat berguna ketika tenggat waktu terlampaui, atau masalah muncul selama pekerjaan. Bersikaplah transparan dan jujur ​​menjelaskan apa yang terjadi. Tindakan seperti itu akan selalu diterima lebih baik daripada alasan murahan dan mengatakan setengah kebenaran.

Itu tadi mengapa komunikasi harus dikuasai oleh programer saat berkomunikasi dengan klien. Ada banyak hal baik yang bisa didapat jika seorang programer bisa lihat bercakap dan berbagi informasi dengan klien. Kemudahan dalam pengembangan produk sampai membangun relasi yang baik. Semoga hal ini bisa membantu ya.

Refactory

Refactory adalah pengaktif teknologi digital di Indonesia. Sejak didirikan pada 2015 di Surabaya dan membuka Bootcamp kelas pertama pada 2017 di Bandung, Refactory telah berkembang melebihi Bootcamp dengan menambah berbagai solusi untuk memberdayakan anak-anak muda Indonesia melalui pemrograman, serta membantu perusahaan di tingkat nasional maupun mancanegara untuk merealisasikan potensi mereka.

Kantor Utama di Jl. Palagan Tentara Pelajar Km. 9,8 Sleman, DI Yogyakarta 55581 - Indonesia

© 2017-2022 PT. BIXBOX TEKNOLOGI PERKASA. All rights reserved.